Health  

Obat Yang Bisa Jadi Harapan Baru Bagi Penderita Penyakit Asam Lambung

obat yang bisa jadi harapan baru bagi penderita penyakit asam lambung 49542d6

KilasRakyat.com, JAKARTA – Gastroesophageal reflux disease () atau penyakit masih menjadi persoalan serius bagi masyarakat .

Hingga kini memang belum ada data yang tepat mengenai kasus ini tetapi dari hospital base yang dapat ditelusuri ada sekitar 20 persen dari total pasien yang datang ke Departemen Ilmu Penyakit Dalam menyampaikan keluhan gejala GERD dari ringan hingga parah.

GERD adalah kondisi ketika naik dari perut menuju kerongkongan (refluks asam) yang dipicu melemahnya katup di bagian bawah kerongkongan.

Gangguan ini dapat disembuhkan atau dikurangi dengan menghambat sekresi asam lambung sedangkan untuk penghambat sekresi asam lambung, PPI, yang muncul pada akhir tahun 80-an, paling banyak digunakan hingga saat ini.

Baca Juga :  Kampanye SaveIbuku Dan One Step Ajak Generasi Muda Cegah Kanker Payudara   

Melihat kondisi ini membuat Daewoong Pharmaceutical, awal bulan Juli 2022 meluncurkan obat GERD yang dikembangkan sendiri dengan API Fexuprazan (Fexuprazan hidroklorida) di Korea yang diharapkan mampu meningkatkan ekspektasi di pasar global untuk obat baru terbaik di kelasnya untuk pengobatan GERD.

Sengho Jeon, CEO Daewoong Pharmaceutical mengatakan, pihaknya menghadirkan obat ini karena secara global jumlah pasien GERD meningkat apalagi nilai pasar obat anti-maag global cukup menggiurkan.

“Data Target Addressable Market (TAM), perusahaan riset pasar global, pasar obat anti-maag global mencapai Rp 237,8 triliun, dan banyak pasien di seluruh dunia menderita penyakit ini,” kata Sengho Jeon dalam keterangannya, Minggu (24/7/2022).

Sejauh ini, kata Sengho Jeon, pihaknya telah menandatangani kontrak ekspor senilai Rp 12,6 triliun ke 15 negara di dunia antara lain Cina, Amerika Serikat, dan Brasil serta telah menyerahkan NDA ke 8 negara antara lain , Chile, dan Thailand.

Baca Juga :  Jerawat Hormonal Bisa Diatasi Dengan 3 Hal Ini, Salah Satunya Kurangi Makanan Manis

Daewoong Pharmaceutical terus membahas ekspor tambahan dengan tujuan merilis Fexuprazan di 10 negara pada tahun 2025 dan 100 negara pada tahun 2030.

“Kami mendorong obat Fexuprazan (API) sebagai pengobatan GERD global melalui paten bahan jangka panjang yang berlangsung hingga setidaknya sampai tahun 2036,” katanya.

Perusahaan itu juga telah mengajukan NDA ke Badan Pengawas Obat dan Makan (BPOM) pada bulan Februari untuk rilis pasar Fexuprazan (API) di Indonesia, yang saat ini dalam proses peninjauan.

“Setelah mendapatkan persetujuan NDA bisa dilajutkan dengan merilis ke pasar di Indonesia pada awal tahun depan dan diharapkan akan menjadi pilihan pengobatan dengan efek yang luar biasa untuk pasien GERD di Indonesia,” katanya.

Baca Juga :  Halodoc Perluas Kerja Sama Dengan Amazon Web Services

Fexuprazan (API) adalah agen Potassium-Competitive Acid Blocker (P-CAB) yang memperbaiki kekurangan agen proton pump inhibitor (PPI) yang sudah ada, yang paling umum digunakan untuk pengobatan GERD.

Pengobatan ini langsung menggabungkan dengan pompa proton tanpa aktivasi oleh asam lambung, dengan cepat dan stabil menekan sekresi asam lambung.

“Setelah peluncuran obat baru yang dikembangkan sendiri oleh Daewoong Pharmaceutical di Korea, Fexuprazan akan segera dirilis di Indonesia, untuk berkontribusi dalam meningkatkan kualitas hidup pasien GERD dan berdasarkan efikasi dan kenyamanan penggunaannya, Fexuprazan akan memimpin pasar obat GERD global,” katanya.